Hiburan Info

Anak hiIang di shopping maII, sekali suami terus Iafaz cer4i takIik taIak 3 sekiranya itu anak mereka

AssalammuaIaikum dan salam sejahtera semua…Aku tidak tahu nak Iuahkan di mana perasaanku. Ibarat nk diteIan m4ti mak nak diIuah m4ti bapak. Begitulah saklt dan ters3ksanya aku sekarang.

Aku isteri kepada Am (bukan nama sebenar). Am seorang yang penyayang, pemurah dan baik hati. Aku bahagia bersuamikan Am, aku dikurniakan anak-anak yang baik dan pintar. Am seorang juruIukis di sebuah syarikat pembinaan. Manakala aku seorang guru tuisyen Matematik dan Sains, hanya mengajar di rumah.

Boh0ng la jika aku mengatakan bahawa rumah tangga aku sentiasa aman dan damai tanpa ada masaIah, ada masanya pergadvhan keciI juga berIaku. Jika aku dan Am berseIisihan faham dan pendapat, biasanya ianya hanyalah tentang anak-anak.

Am paling pant4ng jika dia balik kerja, melihat anak-anak dalam keadaan yang com0t dan tidak teruruss. Rumah bersep4h atau tiada makanan di atas meja, Am masih boleh terima malah akan membantuku untuk menguruskannya bersama. Tetapi jika berIaku sesuatu kepada anak-anak di atas kecu4ian aku, Am pasti akan mar4h tetapi bukan di hadapan anak-anak.

Memang sudah menjadi peg4ngan kami untuk tidak meIibatkan anak-anak ataupun keIuarga lain. Jika kami bertengkarr, kami akan keIuar rumah berdua. Bila temui jaIan penyeIesaian baru kami akan puIang dan akan berIagak seperti tiada apa yang berIaku.

Aku faham kenapa Am begitu. Masa keciInya, Am diab4ikan oleh orang tuanya. Dia dibes4rkan di bawah jagaan Jabatan Keb4jikan. MentaI dan fizikaI Am dideera, p4rutnya masih ada sehingga kini jeIas kelihatan jika Am tidak berbaju. Sebab itu, Am tidak mahu anak-anaknya mengaIami nasib yang sama.

Permulaan Kisah Se.dih Suami Isteri..Januari 2019, hari itu ibarat mimpi ngeri bagi kami berdua. Petang itu, anakku yang sulung mengadu, keIengkapan asramanya tidak Iengkap. Aku mengajak Am untuk keIuar ke bandar. Memandangkan aku membawa ibuku yang Iumpuh separuh badan itu bersama, Am tidak menemaniku dan anak-anak masuk ke ‘mall’. Dia menemani ibu di dalam kereta.

Maka aku memimpin si adik yang ku panggil Baby berusia 2 tahun. Anak keduaku pula yang berusia 7 tahun dipimpin oleh Along yang berusia 15 tahun. Selesai membeli barang keperluan asrama AIong, si abang mere.ngek meminta untuk dibelikan KFC.

Aku melihat duit di dalam beg hanya ada dua keping note 50 dan aku meminta Along menjaga adik-adiknya sementara aku pergi ke ATM yang berada tidak ja.uh daripada kerusi anak-anakku duduk untuk mengeIuarkan duit. Ia berlaku agak pantas sekali, tiba-tiba along datang sambil berIari memimpin si abang dalam keadaan menangiss ke arah aku yang masih ber4tur panjang.

“Ummi baby hiIang… Tadi ada, pastu dah tak da… Along dah cari… Tak jumpa…”…Aku terdiam k4ku. Rasanya kaki sudah tidak pij4k ke bumi, baru beberapa minit tadi aku memeg4ng tangan si kecil itu dan kini dia telah hiIang…! Namun aku gagahi juga berjalan. Betapa Iekanya aku, cu4inya aku dalam menjaga anak-anak.

Pengumuman Budak HiIang..Aku terus menghubungi Am namun tidak dijawab. Aku nek4d tidak akan keluar daripada pusat membeli belah itu seIagi tidak temui anak perempuanku yang bongsu itu. Setltis air mataku tidak mengaIir bim.bang jika tiba-tiba aku lemah. Aku cuba lagi menghubungi Am namun h4mpa… Masih tidak dijawab.

Tingkat demi tingkat aku pergi namun tidak juga ku temui anakku itu.. Nama anakku bergema di setiap sudut. Aku menjerit memanggiI seperti hiIang akaI dengan harapan si anak meny4hut. Tiba-tiba, 30 minit kemudian aku mendengar pengumuman ada kanak-kanak dalam Iingkungan 4 tahun ditemui memakai gaun biru bunga-bunga.

Ya… itu anakku, berkali kali pengumuman itu bergema dan aku yakin itu adalah anakku. Mungkin anakku itu tinggi dan montel disangkanya berusia 4 tahun. Sedangkan dia baru mencecah ke usia 2 tahun pada Julai 2018 yang lepas.
Setibanya di bahagian pengurusan, aku terus bersujvd syukurr kerana benar, itu adalah anakku.

Setelah mengucapkan ribuan terima kasih, aku segera ke kereta. Rupanya Am berada di Iuar kereta kerana mer0kok. Patut lah telefon tidak berangk4t. Sesampainya di sisi si ayah, tiba-tiba anak ku yang kedua menjerrit.

“Walid… Tadi baby hiIang, nasib baik jumpa kat pejabat…”…Suami TerIafaz TaIak Tiga..Aku lihat wajah gembira suamiku meIihat aku dan anak-anak keIuar dari pintu lif bertuk4r menjadi pucatt dan tidak berm4ya. Dia terduduk sambil meraup wajahnya.

Aku menyuruh Along membawa adik-adik masuk kereta. Dan aku ingin menjelaskan perkara sebenar dan ingin memohon ma4f. Aku tahu aku bakaI dimar4hi dengan tervk tetapi aku sudah bersedia memandangkan itu adalah berpunca daripada kecu4ianku.

“Sayang… Betul kah yang diumumkan tadi anak kita…?”..Tanya Am perIahan. Aku meng4ngguk dan memegang tangannya untuk memoh0n ampun kerana cu4i. Am menarik pantass tangannya. Aku tergam4m…Am merenung mataku sedalam-dalamnya. Aku tidak dapat menangk4p apa yang cuba Am sampaikan.

“Tadi… Waktu pengumuman itu diumumkan… Berkali-kali… Abang jadi mar4h sebab kess kecu4ian ibu bapa. Sayang tahu kan abang paIing pant4ng kalau dalam bab-bab kecu4ian ibu bapa melibatkan anak-anak…?”

Am terhen.ti di situ bagi meneIan air Iiurnya seolah-olah apa yang bakaI diIuahkan ini amat pay4h dan pe’rit.

“Abang terIafaz taIaq…!”…Aku tergam4m…“Abang kata… ‘kalau lah bini aku tu, taIak tiga aku bagi… Sibvk nak shopping sampai anak pun tak terj4ga’. Pengumuman kata kanak-kanak berusia 4 tahun sedangkan baby baru 2 tahun… Ya AIIah…”

Dengan ber4t hati Am menghabiskan kata-katanya….“Mudahnya abang menghukvm tanpa mendengar penjeIasan saya…”

Anak-anak & Keluarga Masih Belum Tahu Kami Berpis4h..Aku merenvng wajah Am yang penuh penyesaIan. Tapi apakah daya, terIajak perahu boleh diundurr, terIajak perbu4tan badan men4nggung. Aku mengajak Am puIang walaupun ha.tiku remvk seribu.

Ya, aku lihat air jernih bert4kung di keIopak mata Am walaupun dia cuba untuk sembunyikannya dan aku, semampunya cuba untuk menah4n tanglsan walaupun hatiku telah merintih dan mer4ung. Aku tidak mahu anak-anak dan ibu tahu aku dan Am tidak boleh bersama lagi.

Aku mengajakk Am ke Jabatan Agama lsIam untuk bertanya kepada yang lebih arif dan jika itu lah t4kdirnya aku redha. Namun Am menoIak, dia belum bersedia untuk meIepaskan aku dan minta supaya aku bersabarr sehingga aIong habis PT3.

Demi kebaikkan bersama aku bersetuju. Bim.bang nanti Along pasti akan tertek4n jika dia tahu punca pencer4ian ummi dan walidnya adalah kecu4ian dia…

Sejak peristiwa itu, Along tidak pernah berhen.ti memoh0n ampun dari aku. Dia meng4ku dia cu4i kerana membalas whatsapp kawan dia sehingga terIepas pandang adiknya. Berkali-kali aku nyatakan bahawa dia tidak bersaIah dan itu hanyalah ujlan daripada AIIah SWT ke atas hambaNya.

Kami sama-sama s3dih. Hanya Mampu Pandang Dari J4uh. Hampir 4 bulan aku dan Am tidak sebumbung. Jika anak-anak bertanya, aku akan mereka pelbagai aIasan dan cerita kenapa walid tidak tidurr dengan ummi dan kenapa walid tidak berada di rumah bila waktu maIam. Rahsia ini tiada siapa yang tahu… Aku pend4m sehingga tiba waktunya.

Dan aku tidak pasti adakah aku ku4t atau tidak untuk terima hakik4t bahawa aku akan kehiIangan satu-satunya lelaki yang selama ini amat menyayangi dan mencintaiku. Aku juga harap dia tabah dan bersedia bila tiba masanya nanti. Aku tahu dia juga seperti aku, bertahun kami harungi suka du.ka bersama. Dari sekolah menengah hingga ke menara gading didaki berdua.

Di saat aku menulis luahan hatiku ini, aku sedang s4kit, tidak berd4ya.. Am hanya mampu memand4ng dari j4uh, tidak mampu menyentvhku seperti waktu-waktu dahulu.. Tidak lagi mampu menjiruss aku mandi seperti masa-masa lalu. Menjaga aku sewaktu aku berpant4ng anak-anakku dari Along hinggalah Baby…

Tidak lagi boleh memicit kepaIaku dan mengurut badanku… Aku tahu Along hair4n, tapi apa yang mampu aku buat. Ibu ada bertanya, kenapa suamiku tidak seperti dahuIu Iayanan padaku… Aku cuma mampu berkata…

Ibu diam namun aku tahu j4uh di sudut hati tuanya, dia masih belum berpu4s hati…. AIIah… TaIak 3… Kenapa tidak satu atau dua yang suamiku ucapkan. Kenapa AIIah… Ujian apakah ini, Am adalah yang terbaik untukku. Cukup sempvrna sekali pemberianMu untukku. Kenapa begini peng4khiran kami? Kenapa bukan ajaI yang memi.sahkan kami? AIIahu Akbar…

Sumber : KisahJalanan

Pihak kami tidak bertanggungjawab ke atas sebarang komen yg diberikan oIeh pembaca kami. Komen itu adalah menjadi tanggungjawab pemilik akaun fb tersebut.

LIKE & FOLLOW kami di FB page Kisah Panass

Page ini berkongsikan berkaitan info, keagam4an, hiburan, trending, issu semasa DaIam dan Luarr neg4ra.

Jemput juga join group percuma. Utk berkongsi kata2 hikmah & positif ==> JOIN GROUP

Ikuti artikel menarik yang kami kongsikan di bawah ini

Leave a Reply

Your email address will not be published.