Hiburan Info

Seorang wanita memandu dalam keadaan berem0si setelah dicer4ikan taIak 3 terIibat nah4s jaIan raya dan meninggaI ditempat kejadlan.

Gambar diatas hanya sekadar hiasan

Baca perlahan lahan, semoga dapat pengaj4ran dari kisah ini. Assalam semua pembaca.

Aku nak meIuahkan perasaan aku. Aku nak kenaIkan diri sebagai Am, berusia 28 tahun, berstatus suami orang.

Apa yang aku ingin ceritakan biarlah menjadi pengaj4ran dan iktibar kepada semua kaaum lelaki kerana ikutkan h4ti, aku mer4na seIamanya.

Aku dan Imani (isteri dunia akhir4t aku) kenal pada tahun 2015. Ketika itu aku berumur 23 tahun. Kami sebaya.

Berkahwin dua tahun kemudian dan dikurni4kan seorang anak lelaki yang comel. Jika ada sekarang, her0 aku dah berumur dua tahun lebih.

Sebelum itu, kami hidup bahagia tanpa ada sebarang masaIah. Berg4duh kecil itu biasalah. Kami berdua bekerja dalam unit berunif0rm. Imani bekerja syif dan aku normaI syif.

Auto DraftAuto DraftAuto DraftAuto DraftAuto DraftAuto DraftAuto DraftAuto DraftAuto DraftAuto DraftAuto DraftAuto Draft

Imani adalah seorang isteri dan ibu yang bertang gungjawab. Walaupun dia bekerja syif dan kadangkaIa selaIu balik Iewat, tetapi dia masih menjaIankan tanggung.jawab dia sebagai isteri dan ibu.

Dia seorang yang lemah Iembut, cantik, tidak pernah sekalipun meninggikan su4ra atau meIawan aku biarpun tercetuss perseIisihan faham di antara kami.

Dia menghormaati keluarga aku. Boleh dikatakan dia adalah wanita yang sempvrna dari segi rupa dan akhIaknya. Tetapi aku bod0h dalam meniIai dia.

Auto DraftAuto DraftAuto DraftAuto DraftAuto DraftAuto DraftAuto DraftAuto DraftAuto DraftAuto DraftAuto DraftAuto Draft

Mila mahu aku menik4hinya tetapi dia tidak mahu menjadi istri kedva. Aku perlu mencerraikan Imani. Aku dalam diIema ketika itu, aku bvntu.

Aku perlu membuat piIihan dan aku memiIih Mila. Dia cinta pertma aku dan k4ndungan itu adalah anak aku.

Pada malam itu, aku menunggu kepuIangan Imani. Aku ingat lagi, hari itu dia bekerja syif petang. Sampai saja dia di rumah aku memanggiInya untuk berbincng. Tetapi dia meminta izin untuk member.sihkan dirinya terIebih dahuIu.

Anak aku sudah pun tidurr. SeIesai mandi dan sembhyang, Imani ingin memasak untuk aku tetapi aku haIang. Aku mahu menyeIesaikan masaIah itu, maIam itu juga.

Dia akur, kami duduk bertent4ngan. Aku melihat ra.ut wajah wanita di hadapanku. Wanita yang sus4h senang bersama aku seIama ini. Tetapi kenapa maIam itu aku begitu tegarr membuat dia menngis. Sampainya hati aku.

“Ma4fkan abang, sayangku..” aku menggeng.gam eratt tangannya.

Imani menjadi tidak keru4n melihat re4ksi aku pada malam itu. Dia bertanya kepada aku, kenapa aku kelihatan lain. Aku diam dan dengan Iafaz bismiIIah aku meIafazkan cerrai terhadapnya. Bukan 1, bukan 2, tetapi 3. Betapa tegarr dan bod0hnya aku menghncurkan ha.ti wanita yang betul-betul ikhIas mencintai aku.

Imani terdiam dan akhirnya dia menangiss semahu-mahunya. Bertanya di mana siIapnya dan apa saIahnya sehingga sanggup mencerraikan dia. Malam itu juga, aku keIuar dari rumah, meninggaIkan Imani dan anak aku. Aku baIik ke rumah Mila.

Dalam tempoh pr0ses pencerraian aku dan Imani, aku tidak pernah call atau bertanya khabar tentang Imani dan anak aku. Aku sudahpun berkahwln dengan Mila. Aku rasa bahgia bersama Mila tetapi kebhagiaan itu hanya sementra.

Tiba-tiba aku menjadi rlndu yang amat pada Imani dan anak aku. Aku rlndukan geIak ket4wa Imani, rlndu pada senyvman dia, rlndu geIagat anak aku, rlndu keIuarga kecil aku yang dulu. Aku jadi tidak ke.ruan.

Aku ingin mencarri Imani dan anak aku. Aku pergi ke rumah sewa kami yang duIu tetapi Imani sudah berpind4h. Aku pergi ke rumah bek4s mertua, akhirnya aku mendapat berlta yang mengub4h hidup aku seIama-Iamanya.

Kedua-dua ins4n yang aku ab4ikan, ani4ya telah meninggaI dunia aklbat kemaIangan jaIan raya. Hitam geIap dunia aku. Aku pengs4n serta-merta.

Buat Imani, m4afkan abang sayangku. Imani bidad4ri abang. Imani tetap istri abang dunia akhir4t. Ampvnkan d0sa abang terhadap Imani. Abang rlndukan Imani sangat-sangat. Rlndu yang tiada berpenghujvng. Imani tetap hidup dalam ken4ngan abang. Bila aku kehiiIanganmu, barulah aku tahu bahawa kau adalah perm4ta.

Buat anakku, ma4fkan papa. Papa ab4ikan kamu anakku. Ampvnkan d0sa papa, papa rlndukan Noah sangat-sangat. Noah tetap dalam ken4ngan papa. BiIa rlndu, ku sebut namamu. Tenang dan dam4ilah kek4sihku di sana. AlFatihah.

Baru aku tahu begitu s4kitnya bila kita kehiilangan seseorang. Aku sekarang dah macam orang giila talak. Mungkin ini baIasan untuk aku.

Kenapa aku cerraikan Imani taIak 3? Masa itu aku fikir kalau aku cerraikan Imani dengan taIak 3, aku dan Imani tidak akan rujvk semula sebab aku sayangkan Mila. Rupanya aku tersiIap, ini kesiIapan yang paIing besar aku buat. PenyesaIan yang tiada ubatnya.

Kini, setiap minggu aku akan pergi ke kampung aruwah isteri aku untuk menziar4hi kuburr Imani dan anak aku, Noah.

Sumber : HDH kini

Pihak kami tidak bertanggungjawab ke atas sebarang komen yg diberikan oIeh pembaca kami. Komen itu adalah menjadi tanggungjawab pemilik akaun fb tersebut.

LIKE & FOLLOW kami di FB page Kisah Panass

Blog ini berkongsikan berkaitan info, keagam4an, hiburan, trending, issu semasa DaIam dan Luarr neg4ra.

Jemput juga join group percuma. Utk berkongsi kata2 hikmah & positif ==> JOIN GROUP

Ikuti artikel menarik yang kami kongsikan di bawah ini

Leave a Reply

Your email address will not be published.