Hiburan Info

Pemandu van jen4zah dig4nggu sewaktu menjalankan tugas.

Sebenarnya berat hati saya utk menceritakan kpd anda peristiwa yg saya lalui lebih kurg 8 tahun yg lalu. Sebabnya saya bimbang sekiranya cerita yg saya ingin kongsikan ini disalah ertikan. Saya juga bimbang sekiranya ia menga!bkan si m4ti dan keluarganya. Selain itu saya risau sekiranya cerita ini menjadi f!tnah. Ini kerana saya tidak kenal si m4ti. Saya cuma mendapat tahu perihal si m4ti daripada orang yg dekat dgnnya. Tetapi disebabkan rasa lebih byk kebaikan daripada keburvkannya, saya cerita kan juga peristiwa yg saya alami ini.

Lebih kurg 8 tahun yg lalu, saya telah di tugaskan untuk menghantar pulang 1 jen4zah ke kg halamannya. Jen4zah itu merupakan seorg wanita yg berusia lingkungan 40an. Sewaktu saya tiba saya lihat jen4zah ditemani oleh beberapa org ahli keluarga nya. Saya terus menghampiri mereka utk bertanya peta ke rumah arw4h.

Kebetulan hari itu, saya seorg sahaja ditugaskan utk menghantar jen4zah, tidak ada kawan utk berbincang. Kalau ada peta, mudah utk saya tuju ke tmpat yg dicari. Selesai mendapatkan maklumat, saya bersedia utk bergerak. Ketika itu jam 12.45 tengah hari. Dari sini lah bermulanya 1 peristiwa yg sukar utk saya lupakan.

Apabila saya mahu menutup pintu van, saya lihat ahli keluarga arw4h berundur ke belakang. Saya berasa pelik. Biasanya sebelum saya tutup pintu van sudah ada beberapa ahli kluarga si m4ti yg masuk utk menemani jen4zah. Malah ada juga yg berebut2. Tetapi kali ini semuanya diam seolah2 tiada apa2 yg berlaku.

“Ada sesiapa nak iring jen4zah?” Soal saya.

Pelik, saya pula yg terp4ksa mempelawa ahli keluarga arw4h. Sepatutnya mereka menawarkan diri. Apabila saya kata begitu mereka semua berpandangan sesama sendiri. Tidak ada seorg pun yg hendak mengiringi arw4h.

Akhirnya ada seorg lelaki muda menawarkan diri. Melihat daripada raut wajahnya saya mengagak mungkin pemuda itu adik arw4h. Tapi itu agakan saya saja, entah betul entah tidak.

Saya terus memecvt van. Biasanya perjalanan ke tmpat itu mengambil masa lebih kurang 45 minit. Jarak ke rumah arw4h tak jauh sebenarnya. Tetapi disebabkan masa itu adalah waktu rehat org bekerja, jalan menjadi ses4k. Cuaca pula sedang panas terik.

Seingat saya, selepas 15minit perjalanan saya terdengar dinding yg memisahkan antara depan van dengan bahagian belakang yg menempatkan jen4zah, diketuk beberapa kali. Apabila berpaling ke belakang, melalui cermin pd dinding tersebut saya lihat pemuda itu menutup hidung sambil melambai2 tangannya. Saya segera menghentikan van di tepi jalan lalu membuka pintu belakang.

Sejurus pintu dibuka, saya terhidu bau yg sgt bussuk. Bau nya seperti naj!s kucing. Hampir saya termunt4h kerana bau itu menvsuk ke rongga hidung.

“Kenapa ni?” Soal saya

Pemuda itu terus mel0mpat turun dari van dan termunt4h. Katanya bau itu tiba2 shj muncul. Dia cuba membuka tingkap van tapi tak boleh. Org sekeliling mula dtg mendekati kami. Saya menarik pemuda tersebut dan menyuruhnya duduk di bahagian depan. Segera pintu van saya tutup kan bagi mengelak org sekeliling terhidu bau tersebut. Saya risau jikalau perkara itu menjadi buah mulutt org, nanti bermacam2 andaian dan f!tnah akan timbul. Saya segera masuk ke dlm van semula.

Ketika saya duduk di kerusi, saya dapati bau itu semakin kuat. Tadi bau itu tak dpt dihidu dari depan, tetapi kali ini sgt kuat. Walaupun cermin dibuka, bau nya tetap menvsuk ke hidung. Pemuda di sebelah saya terus menutup mukanya dengan sehelai kain. Kebetulan jalan itu pula sedikit ses4k di beberapa tumpuan. Keadaan itu melambatkan perjalanan saya.

Bau najis itu membuatkan kami berdua tidak senang duduk. Sgt2 busvk. Pemuda itu pula asyik memegang perut kerana mual. Sekiranya dia munt4h, tentu menambahkan lagi busuk di dlm van. Kami betul2 ters3ksa, nak mem0tong pula terlalu suk4r. Walaupun pemuda itu berada di sebelah, saya tidak sempat langsung bersembang dgn nya. Sampaikan namanya dan juga pertalian dengan arw4h pun tidak smpat saya bertanya.

Perjalanan ke rumah arw4h terasa sgt lama. Kami hendak bernafas pon sus4h. Sedang emosi kami berdua terg4nggu dek kerana bau busvk itu, tiba2 kami dikejvtkan dgn bunyi suara kucing. Saya memandang pemuda di sebelah saya.

“Mana dtgnya kucing ni? Ada kucing ke kat belakang?” Soal saya.

Lelaki itu menggelengkan kepala. Bg mendapatkan kepastian, saya meminta dia melihat melalui cermin kecil pd dinding di belakang kami. Saya risau sekiranya ada kucing yg menyelinap masuk ke dlm van tanpa saya sedari.

“Abang! Abang! Ada byk kucing kat belakang!” Kata pemuda itu. Mendengar sahaja kata pemuda itu, saya terus berhentikan van di tepi jalan. Apabila menjenguk ke belakang, astaghfiruIIah al azim! Terkejvt saya apabila melihat ada lebih kurg 10 ekor kucing di atas ker4nda.

Bergegas saya turun dn pergi ke belakang utk menghaIau kucing2 tersebut. Masa itu langsung tak terlintas dlm fikiran saya dari mana dtg nya kucing sebanyak itu. Mustahil kucing sebanyak itu kami tidak nampak seawal tadi.

Sebaik pintu van dibuka saya tergamam. Kosong! Tidak ada seekor pon kucing di situ. Baik di atas keranda atau di bawah kerusi, tak ada. Pemuda itu juga terkejvt. Mmg sah tadi kami nampak ada kucing di atas keranda, tetapi kini ia lenyap begitu shj. Dlm hati saya merasakan ada sesuatu yg tidak kena. Tapi saya diamkan shj, saya langsung tidak membuka mulut. Saya bimbang sekiranya kata2 saya mengg0res hati pemuda itu.

Kami meneruskan perjalanan. Jarak perjalanan rumah arw4h tidak lah begitu jauh tetapi ada sahaja haIangan yg cuba memperlambatkan perjalanan kami. Ada kereta r0saklah, bertembvng dengan jent0lak lah dan macam2 lagi. Walaupun keadaan tidak selesa, saya cuba membuka mulut memulakan perbualan. Saya bertanya nama dan juga apa pertalian dengan arw4h. Pemuda itu menjawab namanya Zulfadli.

“Panggil saja zul,” sambungnya.

Pemuda itu sebenarnya tiada pertalian darrah dengan arw4h. Dia hanya lah adik angkat arw4h. Sejak kecil lagi dia jaga oleh emas arw4h. Dalam hati saya teringin benar hendak bertanya soal perihal arw4h tetapi mulut saya seolah2 terkunci. Tidak tergamak rasanya hendak bertanya kenapa jadi begitu.

Bagi saya apa yg berlaku harini benar2 pelik. Inilah pertama kali peristiwa sebgini yg terjadi semenjak 15 tahun saya bertugas sbgai pemandu van jen4zah. Sebelum ini bukan saya tidak pernah mengalami g4ngguan, tetapi ia biasa2 sahaja. Tetapi kalini pelik benar. Setelah sejam lebih terp4ksa menahan bau bvsuk tersebut, akhirnya kami tiba di rumah arw4h. Waktu itu bau busvk tadi masih lagi kuat.

Sebaik melangkah turun dari van, saya terkejvt apabila dikelilingi oleh berpuluh2 ekor kucing. Ia berlegar di sekitar halaman rumah arw4h bagaikan menunggu ketibaan saya. Mata kucing2 itu tepat memandang saya. Saya terpaku, tidak pernah saya melihat kucing sebanyak itu.

“MasyaAIIah! Banyaknya kucing!” Sp0ntan perkataan itu keluar dari mulut.

“Kenapa bang?” Soal Zul.

Saya memandang Zul utk menjawab pertanyaan itu. Tetapi apabila saya memandang semula ke halaman, saya lihat kucing2 itu sudah tiada. Saya mula bingung. Adakah pandangan saya tadi benar atau pun sekadar khayalan shj? Saya tidak menceritakan perkara itu kpd Zul. Biarlah saya simpan dan cari jawapan nya dulu.

Beberapa org penduduk kg dan ahli keluarga arwah sudah sedia menunggu utk mengambil jen4zah. Inilah sebenarnya saat yg saya takutl,pasti bau busvk tadi menyerbv hidung mereka dan…

Sebaik saya membuka pintu, bau bvsuk itu telah tiada. Saya memandang Zul. Dia juga berasa pelik. Mmg hati saya mahu bertanya sgt2 kpd Zul tapi berat rasanya. Dia juga tidak membuka mulut.

Selesai segala2nya saya meminta diri untuk pulang. Pada mulanya saya mahu pulang begitu shj, tetapi sekiranya saya melakukan demikian persoalan yg bermain dlm fikiran saya akan terus menjadi tnda tanya. Saya tidak akan dpt jawapan mengapa semua ini berlaku. Takkan saya hendak biarkan ia nya terg4ntung? Nnti timbul pula andaian yg bukan2.

Akhirnya saya memanggil Zul dan bertanya padanya perihal arw4h. Saya katakan kpd Zul, saya bertanya bukan untuk mengaibkan arw4h cuma untuk pengetahuan shj. Apabila saya mengajukan soalan itu, Zul terus bercerita. Katanya, dia sebenarnya dari awal lagi hendak bercerita. Tapi Zul bimbang sekiranya saya salah anggap mengatakan dia mahu memburuk2 kan arw4h.

Cerita Zul, dahulu emak angkat nya sgt suka kan kucing. Ada berpuluh2 ekor kucing di rumahnya. Tetapi arw4h kakak angkat nya tidak begitu. Dia tidak suka kan kucing. Selepas kemat!an arw4h emaknya lebih kurg 15 tahun lalu, arw4h mula menunjukkan sikapnya yg sebenar. Dia mende ra kucing2 tersebut.

“De ra yg bagaimana?” Soal saya yg ingin tahu.

Kata Zul, macam2 arw4h lakukan. Antaranya kucing2 itu sengaja tak diberi makan. Arw4h juga menyepak kucing2 yg mengg4nggu nya makan. Tidak kurang juga arwah memukuI kucing2 itu sehingga m4ti. Paling tervk dia memasukkan kucing2 itu ke dlm peti sejuk. Bukan di bahagian chiller tapi di bahagian freezer sehingga kucing itu m4ti dlm keadaan beku!

Walaupun adik beradik yg lain memar4hi arw4h, dia tetap juga lakukannya. Sehingga adik beradik yg lain terp4ksa membawa lari kucing2 peliharaan mereka. Selepas itu rumah mereka tidak lagi didatangi oleh kucing, dgn sendirinya arw4h tidak lagi menyek sa haiwan tersebut.

Oleh sebab itu Zul tidak menyangka sama sekali semua ini berlaku. Katanya lagi, dia sendiri terkejvt apabila mendengar suara kucing di dlm van tadi. Ikhlas Zul katakan kpd saya, semasa terbau naj!s kucing tadi. Dia sudah mula merasakan sesuatu. Zul rasakan semua ini pasti ada kena mengena dengan apa yg arw4h lakukan semasa hidup. Waktu itu fikiran nya terus terbayang kucing2 yg disek sa oleh arw4h kakak angkat nya dulu. Saya hanya menganggukkan kepala. Kini barulah terjawab persoalan yg bermain di fikiran.

Mungkin ada org yg tidak percaya dengan apa yg saya lalui kerana ia di luar jangkauan pemikiran kita. Mungkin mereka menganggap ia kebetulan shj.

Begitulah juga dengan saya, pada mulanya saya juga rasa seperti tidak percaya dengan apa yg berlaku. Tetapi kena ingat, AIIah itu Maha Besar. Dia boleh melakukan apa sahaja yg dikehendakiNya.

Sumber : KCHM

Leave a Reply

Your email address will not be published.