Hiburan Info

Bila lalu roadbl0ck je mesti keser4man tak tau pasal apa. Tapi yang “ini lain ser4m dia”

Siapa ada pengalaman seram dig4nggu makhluk ghaib ketika sedang memandu kenderaan di jalan raya? Situasinya pasti bertambah cem4s apabila ia berlaku pada waktu malam yang sunyi.

Seperti pengalaman ser am yang dikongsikan oleh Naziera Afandi apabila dia dan keluarganya mendakwa dig4nggu ketika mereka dalam perjalanan dari Kampar ke Kuala Lumpur.

Ketika itu, mereka yang berhenti di sek4tan jalan raya mendapati hanya kenderaan mereka sahaja berada di lebuh raya tersebut sedangkan sebelumnya dari jauh keadaan ‘meriah’ dengan kehadiran p0lis dan beberapa kenderaan lain.

Ikuti kisah ser am ini yang dikongsikan dalam Kelab Cerita Hantu Malaysia seperti di bawah.

Roadbl0ck p0Iis

Kejadian hampir belasan tahun dulu namun masih segar dalam ingatan kami sekeluarga. Kami dalam perjalanan dari Kampar ke Kuala Lumpur untuk menghantar abang saudara pulang ke rumahnya.

Aku ingat lagi, dalam kereta ada berlima termasuk aku yang berumur 5 ke 6 tahun. Jam masih awal, sekitar 10 malam. Jalan agak sunyi, kiri kanan pokok sawit. Kami ambil jalan lama sebelum masuk tol di Tapah.

Dalam keadaan agak sunyi dan gelap tu, tiba-tiba kami nampak kereta banyak di depan, lampu merah menyak!tkan mata. “Eh, ada orang accldent ke?” kata kami sesama sendiri.

Abang aku yang drive. Makin slow dia bawa. Dah makin hampir dengan kereta yang banyak-banyak tu. Namun di belakang kereta kami masih kosong, gelap dan sunyi.

Setelah semakin hampir, abang dan kakakku yang duduk di hadapan bersuara, “Oh sekatan p0Iislah,”. Kami rasa lega juga. Risaulah kot ada apa-apa kat depan tu.

Dari mata aku memang jelas kelihatan kereta yang jam, lampu biru p0lis, kon merah, board sekatan p0lis dan abang-abang p0lis pun aku nampak. Masih  boleh terbayanglah sampai sekarang. Tapi keadaan sekeliling memang gelap, takda bangunan apa pun.

Gambar: Naziera Afandi

Bila tiba giliran kami di sek4tan tersebut, AIIahu, apa pun tak ada sebenarnya. Seolah-olah telah dipukau dan kembali sedar. Hanya kami satu-satunya kereta berhenti di situ.

P0lis ke kereta banyak-banyak ke apa pun takda. AIIahuakbar, mengucap panjang kami. Aku terpinga-pinga rasa macam mimpi. Mak dan keluarga aku berpandangan sesama sendiri. Aku yang masih kecil, diam sahaja. tak tahu apa-apa.

Abang segera membaca surah-surah yang terlintas dan berzikir sambil meneruskan perjalanan. Sehinggalah kami sampai ke Tol Tapah. AlhamduliIIah selamat sampai ke KL tanpa ada apa-apa g4ngguan lagi.

Pernah berlaku lagi sekali

Aku berpeluang mengalami kejadian seperti ini dua kali. Sekali ni masa aku kecil dan kali kedua masa sudah berkahwin. 

Aku, suami, mak dan adik bercuti ke Cameron Highlands. Masa pergi kami ikut jalan Tapah. Tapi masa turun kami ikut jalan Simpang Pulai. Jalan Simpang Pulai orang kata memang luas dan selesa. Tapi lebih kerap berlaku kemaIangan berbanding jalan Tapah yang sempit.

Sama seperti cerita di atas, masa tu waktu sesudah Maghrib. First time aku ikut jalan Simpang Pulai, sebab kami bercadang nak ke rumah abang di Ipoh. 

Jalan memang cantik, tapi gelap dan pandang tepi memang gavng dalam. Ser am sangat oi. Dah 20 minit perjalanan turun, memang takda kereta lain. Hanya kereta kami sahaja.

Tiba-tiba, kami ternampak macam ada kereta terbakar di tepi jalan. Macam teksi. Dalam longkang kat tepi jalan. Tapi takda siapa-siapa di sekitar. Ap! pun macam dah nak terpadam, cuma nampak samar-samar. Mak pesan, jangan tegur. Buat tak tahu je.

Dalam hati aku, mungkin orang accidnt. Tapi dah bawa ke h0spital kot. Aku pandang suami, aku tahu muka dia nampak lain. Aku diam je. Dalam 10 minit lepas tu, AIIahu..kami nampak lagi kereta yang sama, kali ni dah terbakar sepenuhnya dan tiada lagi api. 

Cuma lampu kereta kami yang menyuluh. Aku dah mula duduk tak diam. Berpeluh-peluh oi. Apa benda ni. Tapi tak ada siapa pun bersuara. Suami tiba-tiba buka cerita tentang makan-makan di Cameron tadi. Ubah topik untuk hilangkan rasa takvt.

Hati aku dah baca macam-macam. Nak pandang depan pun aku takvt. Dah la kereta kami je ada sepanjang jalan. Tiba-tiba, nampak lampu kereta merah banyak-banyak di hadapan. Aku rasa lega, ada orang lain kat jalan tu. Suami pun sama.

Suami aku speed sikit sebab nak berada sama-sama dengan kereta-kereta tu. Tapi makin dia speed, makin lampu-lampu tu hilang. Bila tiba di tempat kereta banyak-banyak tu, fuhh apa pun tak ada guys.

Takkan sekelip mata semua kereta tu dah hilang ke depan. Lagilah tambah kami ketakvtan. Aku cakap dengan suami, apa pun jadi jangan berhenti. Terus je bawa kereta. Adik dan mak kat belakang dah takvt.

Kami teruskan perjalanan, sambil mulut tak henti-henti zikir dan istighfar. AlhamduliIIah, tak lama lepas tu, dah nampak kedai-kedai makan di tepi jalan, dan akhirnya sampai ke jalan utama.

AIIahuakbar, pengalaman kali kedua buat aku dan mak. Takkan aku lupakan sampai bila-bila. Nak nangls, turun je kereta, aku peluk mak. Rasa nak menitis air mata sebab takvt.

Sumber : sk

Leave a Reply

Your email address will not be published.