Info

Harga ayam naik? Apa susah makanlah ikan ke sotong ke udang ke sebagai ganti

Gambar diatas sekadar hiasan sahaja

AYAM ialah makanan kegemaran rakyat Malaysia. la dijadikan lauk yang dimakan dengan nasi ataupun diratah begitu sahaja setelah digoreng atau dipanggang.

Peribahasa Melayu juga banyak merujuk kepada ayam sebagai teladan. Misalnya berkaki ayam, ajak-ajak ayam, rabun ayam, musang berbuIu ayam dan banyak lagi.

Ayam juga dijadikan lagu, antaranya dinyanyikan oleh Jalil Hamid.

Ringkasnya, ayam dan kehidupan harian kita svkar dipisahkan.Apabila kita mendapat berita harga ayam melambung naik, kita jadi matl akal buat seketika.

Kita jadi terkejuvt, terkeddu, k4ku dan 0tak kita membeku buat seketika seolah-olah dunia ini telah berhenti berputar.

Kita menjadi beng!s dan m4rah. Ruang di mana kita berada ketika itu menjadi gelanggang seni beIa diri campuran (MMA). Apa sahaja hidupan yang berada dalam ruang tersebut akan jadi sasaran. Waima lalat yang buat penerbangan pintas di hadapan kita untuk ke dapur pun kita terk4m dan beIasah, mengaIahkan pembuIi di sekolah berasrama penuh.

Kenaikan harga ayam hidup, ayam mentah dan ayam yang sudah dimasak menyebabkan pelbagai pihak mula menuding jari antara satu sama lain. Umpama lagu Bangau Oh Bangau, pembeli menyaIahkan peniaga, peniaga menyalahkan pembekaI manakala pembekal menyaIahkan orang tengah.

Orang tengah menyaIahkan penternak, penternak menyalahkan pembekal makanan ayam, rakyat menyaIahkan kerajaan dan akhirnya mungkin ayam itu sendiri yang dipersaIahkan.

Sebagai pengguna, kita berhak untuk membuat pilihan. Jika harga ayam itu mahaI bagi kita, jangan makan ayam. Pilih makanan Iain misaInya ikan, sementara menunggu harga ayam kembaIi stabil.

Siakap dan sotong pun tidakIah mahaI sangat seperti digembar-gemburkan jika dibeli di pasar atau kedai makan yang biasa-biasa.

Namun, jika terp4ksa makan ayam juga atas faktor kesihatan, keag4maan dan lain-lain, berjimatIah perbelanjaan pada perkara lain seperti rok0k dan minyak kenderaan untuk membeIi ayam.

Apabila kerajaan mengumumkan untuk mengimport ayam sejuk beku dari China dan Thailand, ada pihak musykil dan ragu-ragu dengan status haIalnya.

Dalam bab haIal dan h@ram, orang Melayu sangat sensitif tanpa mengira pangkat dan darjat. Mereka tidak mahu makanan dan minuman haram menjadi d4rah daging mereka dan kemudiannya diwarisi pula oleh anak cucu kelak.

Oleh itu, kerajaan mesti memastikan ayam sejuk beku yang diimport dari luar negara benar-benar haIal.

Diharap segala tindakan yang diambiI oleh kerajaan bukanlah sekadar hangat-hangat tahi ayam. Dalam keadaan sekarang, rakyat ibarat ayam berinduk, sirih berjunjung. Tambahan pula ada dalam kalangan rakyat umpama anak ayam kehilangan induk.

Janganlah rakyat dianggap seperti ayam tak patuk, itik tak sudu. Semoga segala pertelagahan mengenai kenaikan harga ayam dapat ditangani sebaik mungkin kerana carik-carik buIu ayam, lama-lama bercantum juga.

Dengan izin AIIah SWT, harga ayam akan kembali stabil suatu hari nanti dan bekalan ayam tempatan mencukupi.
Buat sementara waktu, berk0rbanlah sedikit dalam perbelanjaan jika masih ingin makan ayam ataupun piIih menu makanan selain ayam.

Sumber : N Nasir / Utusanonline / rentas asia

Leave a Reply

Your email address will not be published.