Ibadah

‘Kematlan Yg Dicemburvi’ Dijempvt lIIahi 24jam SeIepas MemeIuk lsIam

“TIGA kali saya svarakan supaya dia berd0a kepada tuhan minta kurangkan kes4kitannya sepanjang kira-kira tiga minggu dia tinggal di Subang Jaya, memandangkan dia seorang free thinker, dia hanya diam.

“Akhirnya, kira-kira 9 pagi Selasa lalu ketika saya b4ngkitkan hal sama, dia minta penjaganya, Nurin, untuk ajar dia mengvcap dua kaIimah syah4dah,” kata Suzie Tan, 59.

Suzie adalah adik kepada Tan Foo Hock, 66, yang tular di media s0sial beberapa hari kebelakangan ini selepas dikatakan memeIuk IsIam sebelum meninggaI dunia kurang 24 jam kemudian.

Foo Hock dipercayai menggunakan Mohammad Ridzuan Tan Abdullah sebagai nama IsIamnya meninggaI dunia aklbat kans3r di kediaman Suzie di Subang Jaya, Selangor, 27 Mei lalu.

Menurut Suzie, meskipun berlainan ag4ma, dia dan adik-beradik lain tiada masalah dengan keputusan abangnya untuk memiIih IsIam sebelum menghembvskan naf4s terakhlr.

Malah, Suzie sebaliknya meng4kui Iega melihat riak wajah abangnya berb3za, malah kelihatan lebih ten4ng sebaik selesai meIafazkan kaIimah itu.

“Amat menakjvbkan selepas mengvcap, arwh kelihatan sangat tenang dan kemudian menghabiskan masa berbual dan bergeIak ketawa bersama anak dan menantunya sepanjang hari.

“Menjelang malam, anak dan menantu arwh pulang ke rumah mereka dan pada waktu Subvh, saya dapati abang saya sudah tiada. Dia meninggaI dalam tidur,” demikian kata Suzie kepada Harian Metro, hari ini.

Sementara itu, adik bongsu arwah, Mohammed Khairi Tan Abdullah, 54, berkata, keputusan abangnya untuk memeIuk IsIam agak mengejvtkan memandangkan Foo Hock dikatakan tidak menunjvkkan minat selama ini.

Namun, Mohammed Khairi juga tidak menafikan abangnya sering dipanggil dengan pelbagai nama MeIayu seperti Ridzuan dan Azlan oleh rakannya memandangkan Foo Hock banyak bergaul dengan msyarakat MeIayu.

“Jika diikutkan minat, mungkin saya lebih minat untuk memeIuk IsIam apabila saya sendiri pernah dipuji oleh ustzah kerana boleh menuIis jawi dan membaca ayat suci aIQuran dengan baik walaupun saya orang Cina.

“Manakala, arwh, selain banyak bergaul dengan msyarakat MeIayu, dia memang fasih berbahasa MeIayu, malah fizikalnya juga bermisai menampakkan seperti orang MeIayu, namun tiada tanda-tanda dia ingin memeIuk IsIam.

“Cuma pernahlah ketika umur saya sekitar 12 tahun, saya terjumpa buku Fardhv Ain yang mengajar cara soIat dan sebagainya di dalam laci arwh.

“Ketika itu arwh berusia 24 tahun dan saya pun tidak mengesy4ki apa-apa ketika saya masih kecil, sekadar seIongkar barang abang-abang dan saya tidak tanya atau meng4du kepada sesiapa mengenai perkara itu,” katanya.

Mohammed Khairi berkata, memeIuk IsIam bukanlah asing dalam keluarga mereka memandang dia dan kakaknya yang menetap di Singapura sudah sekian lama meng4nut ag4ma itu.

“Daripada 14 beradik seibu sebapa, saya dan kakak saya di Singapura sudah pun memeIuk IsIam sejak zaman muda lagi yang mana kakak saya kini juga seorang ustzah di sana.

“Jadi, perkara ini bukanlah asing. Kakak saya (Suzie) pun beritahu saya dalam keadaan bersahaja, ‘Khairi, abang kau (Foo Hock) dah masuk IsIam’ sebaik arwh selesai lafaz dua kaIimah syah4dah.

“Kakak saya kata, arwh cakap ‘aku nak masuk IsIam, aku nak m4ti dalam IsIam’ sambil suruh Nurin ajar dia mengvcap tapi Nurin teragak-agak kerana bim.bang dengan respons orang lain, namun dia lakukan juga apabila semua ahli keluarga tidak membant4h.

“Ketika itu saya sangat bersyukvr dan apabila dia meninggaI dunia keesokannya, saya hanya mend0akan yang terbaik untuk dia. Dapat memandikan may4tnya memberikan saya pengalaman indah terakhir bersamanya,” katanya.

Salam Takziah. AIFatihah

Peng4khiran yg dicemburvi

Sumber : wowberita

Admin tidak bertanggungjawab ke atas komen yg tidak relevan dan mengundang kekecaman. Komen itu adalah menjadi tanggungjawab pemilik akaun fb tersebut.

LIKE & FOLLOW kami di FB page Kisah Panass

Ikuti juga artikel menarik yang kami kongsikan di bawah ini

Leave a Reply

Your email address will not be published.