Semasa

“Tolong selamatkan bayi saya” Ikhtiar Terakhir,Tak Berupaya Utk Bnafas dgn Baik.

“Tolong selamatkan bayi saya,” itu permintaan seorang pesakit C0vid-19 kepada Dr Tan Boey Warn, pegawai perubatan Unit Rawatan Rapi (ICU), Jab4tan Pervbatan Anestesiologi, Pusat Pervbatan Universiti MaIaya (PPUM), Petaling Jaya, Selangor.

Sehingga kini, Dr Tan, 33, tidak dapat melvpakan kata-kata pesakitnya itu yang diungkapkan sebelum ditidvrkan atau diintubasi.

Meskipun sudah biasa mengendalikan prosedvr itu, Dr Tan mengakui sebak melihat har4pan pesakit terbabit yang mahu melihat bayinya seIamat walaupun sedang bert4rung nyawa.

“Pesakil1t itu sedang hamiI anak kedua dan mengalami C0vid-19 yang ser1us, malah dia sendiri meminta bantvan pernafasan kerana sudah tidak bervpaya untuk bernafas dengan baik.

“Keadaan paru-parunya juga agak tervk dan cara pengendalian pesakit itu agak berbeza kerana keadaannya yang hamiI.

“Jadi, saya perlu mengeluarkan bayi dalam kandungannya dahulu sebelum meniarapkan badannya untuk diintubasi,” katanya.

Sebelum menjalankan prosedur intubasi, Dr Tan berkata, dia perlu menenangkan pesakit dan tugas itu bermain dengan emosi.

“Jika pesakit itu MusIim, saya minta mereka berseIawat dan membaca d0a sebelum diintubasi.

“Begitu juga dengan pesakit yang menganut ag4ma lain, saya akan beri sem4ngat dan minta lakukan perkara sama (berd0a),” katanya yang mempunyai sembilan tahun pengalaman sebagai pegawai pervbatan dengan enam tahun dalam bidang anestesioIogi.

Menyedari keresahan keluarga terhadap keadaan pesakit C0vid-19, Dr Tan meminta semua pihak memahami dan menaruh keyakinan terhadap pegawai pervbatan dan petugas kesihatan.

“Saya mohon peng3rtian masyarakat dengan kekangan serta kesibukan kami terutama yang bertugas di ICU.

“Keadaan dalam wad ICU C0vid-19 sama sahaja, malah kami seperti angkasawan kerana perlu memakai pakaian perlindungan diri (PPE) lengkap.

“Jadi, jika mereka tidak dapat menghubungi wad, bersangka baiklah kerana kita bukan enggan berkongsi perkembangan terkini tetapi ada kalanya tiada masa menjawab panggilan telefon,” katanya.

Sumber : hmetro

Dah baca jangan lupa like, komen dan share.

Admin tidak bertanggungjawab ke atas komen yg tidak relevan dan mengundang kek3caman. Komen itu adalah menjadi tanggungjawab pemilik akaun fb tersebut.

Juga boleh follow kami di FB page Karipap Oksigen

Leave a Reply

Your email address will not be published.