Ibadah Info

Punca malas nak beribadat. Cuba kita “scan”diri kita. Semoga bermanfaat

Adakah anda sedar apa yang menyebabkan diri malas beribadah? Sebenarnya kita mampu baca qvran sehari 1 juzuk, tapi kenapa rasa malas, kita juga mampu untuk tahajud tapi malas melakukannya sekalipun terbangun di sepertiga malam terakhir. Kenapa terjadinya begitu? Mari kita ambil tahu penyebabnya:

  1. Maks!at

D0sa maks!at yang dilakukan oleh diri kita akan membuat tubuh ini berat melaksanakan ibadah, fikiran dan hati pun akan gelisah dan tidak menemukan kenikmatan ketika beribadah, jadi sekalipun melakukan ibadah kita bergegas untuk selesai.

Mari kita semak maksiat yang telah dilakukan oleh anggota tubuh kita, mata berpotensi melakukan maks!at dengan melihat sesuatu yang dih4ramkan, misalnya melihat avrat wanita yang terbuka, apakah kita suka melakukan hal tersebut? Menikmati aurat orang lain yang tersingkap. Maka hentikan perbuatan ini jika mahu diri rajin beribadah.

Selanjutnya, telinga kita, berpotensi maksiat dengan cara mendengar hal-hal yang tak diperkenankan oleh AIIah. Misalnya mendengar ghibah, kata-kata makian, perkataan dusta, astaghfiruIIah mungkin sering sangat ya kita melakukan hal ini. Malah sangat sukar untuk menitiskan air mata ketika mendengar lantunan ayat qvran.

Tambahan lagi mulut kita, sering bermaks!at membicarakan keburukan orang lain, berkata k0tor atau lvcah, menyak!ti perasaan orang lain, bagaimanakah kita rajin beribadah ketika setiap anggota tubuh kita banyak melakukan maks!at dan lisan kita jarang beristighfar.

Kalau dibiasakan terus-menerus melakukan maks!at, akibatnya kita akan merasa sangat berat melakukan kebaikan, ibadah wajib maupun sunnah.

  1. Makanan H4ram

“Dan Kami nampakkan neraka Jahannam pada hari itu kepada orang-orang kafir dengan jelas. Iaitu orang-orang yang matanya dalam keadaan tertutup dari memperhatikan tanda-tanda kebesaran-Ku, dan adalah mereka tidak sanggup mendengar. (QS. 18: 100-101)

Makanan haram juga boleh menjadi penyumbat organ tubuh kita dalam melakukan ketaatan pada AIIah. Ingat bahawa makanan yang kita ambil akan disalurkan zat-zatnya melalui peredaran darah ke seluruh tubuh, ketika makanan haram sampai ke telinga, maka telinga kita gah mendengar lantunan ayat, ketika sampai ke mata, mata kita sukar menolak memandang hal yang haram dipandang.

Sahabat sekalian, mari mengelakkan maks!at dan sentiasa menyemak status halal makanan yang kita ambil. Semoga AIIah mengurniakan kecintaan akan beribadah kepadaNya.

Semoga kita terhindar daripada perkara-perkara yang boleh membuatkan kita malas mengerjakan ibadah.. Wallahu a’lam.

Sumber : Malayakini blog

Leave a Reply

Your email address will not be published.